Wednesday, 17 September 2014

SCENES FROM VILLAGE LIFE - Amos Oz

 Begitu lama sebenarnya saya tidak menulis sesusatu di blog ini disaat entri-entri blog yang berpautan seakan mungkin tidak langsung aktif.Blog personal sebegini kelihatan semakin tenggelam kerana ramai manusia sudah mulai meluah rasa di Twitter kerana mediumnya (buat masa ini..) lebih mudah dan pantas.

  Saya tidak mahu membebel panjang kerana jujurnya saya juga sudah hilang berahi untuk menulis sesuatu di sini dan mungkin kerana seorang teman lama yang mengirim pesan di aplikasi telefon pintar mengenai blog saya yang sudah lama tidak dikemaskini.


   Cukuplah satu alasan mudah iaitu malas sebagai jalan keluar!

 Berbalik pada topik utama ini adalah pertama kali saya membaca buku terjemahan dari bahasa Hebrew dalam bahasa Inggeris.Cukuplah saya tidak mahu berbicara soal persepsi bilamana buku ini ditulis oleh seorang berketurunan Yahudi yang lahir di Juruselem.

  Berbalik pada buku ini ianya tidak lebih dari  pengalaman penulis membesar di Israel.Cerbisan pengalaman semasa kecil penulis diolah memberikan satu penceritaan mengenai susur galur kehidupan masyarakat sekeliling yang di olah mengikut bermacam perasaan dari marah,kesunyian dan juga kegelapan.

   Akhirnya,saya terperangkap juga dengan jalan ceritanya yang pada saya boleh membuatkan pembaca berasa ingin terus membacanya hingga ke muka surat terakhir.

  Eh..ye ..saya tidak akan mengulas secara total,cuma secebis kesimpulan dari persepsi sendiri.

:)

Saturday, 5 April 2014

.....


 Dalam kehidupan ini kita memerlukan satu atmosfera yang releven dengan keadaan.Bukan satu situasi yang bersifat meluru dan membabi buta.Saat seputar saya ramai yang mulai menjadi geografi,mateorologi dan segala macam pakar lagi keadaan menjadi semakin bosan.Bosan dengan mereka-mereka yang mulai mewujudkan kelas yang mereka yang pandai.Lalu keluar ungkapa-ungkapan yang 'mematikan' perbualan

 "Kau budak,kau apa tau..!"
"Aku makan garam lebih dulu pada kau..!"


  Hal yang ini sebenarnya nampak enteng tapi percayalah kerana kita dan orang-orang tua kita yang menutup ruang-ruang inilah yang membuat anak-anak inirasa bosan dengan orang-orang yang lebih berumur dari mereka.

Sunday, 23 February 2014

Bahasa.


 Seorang teman bercakap mengenai lingua franca,persempadan bahasa dan juga bagaimana penggunaan bahasa itu membentuk identiti sesebuah komuniti.

  Ini bukan kajian ilmiah.

  Ada beberapa teman yang saya berjumpa dari luar negara akan merujuk kamus untuk memahami bahasa budaya masyarakat setempat.Paling tidak pun mereka berjaya menguasai ucapan terima kasih dan nama beberapa jenis makanan.

 Lenggok bahasa dan pertuturan seringkali menimbulkan 'fisrt impression' seseorang.Silapnya kita mengkaji latar belakang dahulu sebelum membuat kesimpulan.

..nanti sambung lagi ya


Friday, 10 January 2014

..............bebel-bebel


 Ketika saya menikmati kopi beberapa hari yang lepas sementara menunggu teman saya datang untuk menjadi teman bicara saya berbicara denagn dua orang lelaki berumur yang mengajak berbicara soal kebejatan sistem.Dari peningkatan segala macam kos dan polimik 'jika tidak suka boleh pergi' yang semakin sarat dimainkan di peti-petik kaku bervisual kita.

 Pada akhirnya,rakyat-rakyat marhaen inilah yang menanggung segala macam impak baik spitualnya mahupun fizikalnya.Budaya perlawanan dan penolakan sudah lama wujud.Bila ada penindasan akan wujud penentangan.Tidak ada istilah selesa dalam kehidupan sekarang.Yang ada cuma membanting tulang mencari wang kerana not-not ringgit itu sudah pasti tidak akan turun dari langit.Tuhan jiuga tidak akan membantu kamu dengan hanya duduk berdoa sepanjang hari.

 Kita sebagai masyarakat konsumer sering di asak(baca: dipaksa) agar mematuhi dan lenih kerap diacukan istilah 'beryukur' dgn segala macam bahana dan helahnya sehingga bemati-matian menolak penipuan yang berlaku.

Buka minda!

Wednesday, 25 December 2013

Disember.


 Entri terakhir dalam blog ini pada September 2013 dan malam ini saya 'update' lagi blog ini  dgn entri 'blog list' yang hampir separuh tidak aktif atau sudah dimatikan.Penghujung 2013 rata-rata blog tidak menjadi sesuatu yang tidak berapa releven kecuali blog-blog yang sudah 'punya 'nama'..Mungkin ramai yang beralih  ke 'tumblr' atau medium lebih ringkas 'twitter'.Facebook?Jadi medan gurau senda atau menjual barang-barang pada saya.Tidak lebih dari itu.

 Impak Facebook lebih besar dari apa yang lihat dan alami sehingga ada yang berantakan.Sebagai seorang yang realis aku lebih senang dgn komunikasi yang di luar alam maya.Lebih senang membaca karekter orang di alam nyata.Di ruang maya kita boleh menipu.Teman saya sendiri pernah kecundang berhabisan beratus ringgit kerana mempercayai seorang teman dari alam maya.

  Ketika di Borneo Utara lewat beberapa bulan yang lepas saya menghabiskan masa berjam-jam berbicara dengan teman-teman dari sana berkongsi perihal dari politik sampai kehidupan yang selama ini hanya berakar di ruang Twitter dan Facebook semata.Laman-laman sosial ini stidak-tidaknya medium untuk terus berhubungan yang pantas selagi ia di manfaatkan seadanya!

  Oh yer/..saya akan kembali mengulas buku dan filem yang saya tonton untuk entri yang akan datang!

Saturday, 9 November 2013

Masa..


Tidak banyak masa untuk menghadap blog ini sekarang.Dgn masa yang dirasakan tidak mnecukpi dan entri-entri yang tertunggak.Mungkin masanya sudah tiba untuk mengakhirkannya?

Thursday, 26 September 2013

Menjengah Kepulauan Borneo Bahagian 3


 Saya menetap di Kota Samarahan yang jaraknya kira-kira 30 minit dari lapangan terbang.Sepanjang kehadiran saya di sana saya sempat bertemu beberapa teman baru dan melawat ke beberapa lokasi dan bertemu rakan taulan.Melangkaui dan mengenali pola kehidupan yang berbeza yang saya alami.

 Selain menghadiri acara bual bicara dan menonton persembahan muzik secara tidak langsung saya mendengar keluh kesah kehidupan yang membebani masyarakat sivil di sini.Dalam kian rancak menyambut ulangtahun bersama Persekutuan Malaysia.,masih banyak lagi permasalahn asas yang masih menjadi persoalan di benak penduduk di negeri ini.Mungkin kita sedar atau mungkin tidak ambil peduli mengenai ketidaksamrataan atau mungkin juga kita mudah dimomokkan dgn apa yang dipaparkan di media semata-mata.Selepas ini saya ingin menceritakan perihal ke negeri bersebelahan Sabah.